Smart Awalindo
JS & PARTNERS

Team advokasi JS Partners bersama Team Kopassus Awalindo.


Bogor 2021

Read More

AWALINDO go international

Awalindo Korea Selatan
Universitas maritim korea selatan

Awalindo lakukan study comparative di Universitas Maritim Korea Selatan.


SICAK 2019

Read More
Awalindo Universitas Leiden
Universitas leiden

Awalindo lakukan study comparative di Universitas Leiden Belanda.


SC 2019

Read More
Tim advokasi Awalindo Law Firm
Awalindo help you manage your problem successfully!
Promovendus Aulia Taswin Lulus Ujian Terbuka Disertasi Penguatan Regulasi Dalam Pelayanan Pasien Gawat Darurat

Aulia Taswin berhasil lulus ujian terbuka promosi doktor pada tanggal 24 September 2022 di Universitas 17 Agustus 1945 Semarang. Ada 7 Penguji yang terdiri dari Prof. Edy Lisdiono, Prof. Sarsintorini Putra, Prof. Anies, Dr. Inge, Dr. Anggraeni, Dr. Sri Mulyani dan Dr. Edi Pranoto. Penguji esternal yaitu Prof. Dr.dr. Anies, M.Kes., PKK Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang. Judul disertasi Penguatan regulasi fasilitas pelayanan kesehatan dalam pelayanan pasien gawat darurat. Fasilitas pelayanan kesehatan ketika menerima pasien dalam kondisi darurat harus cepat dan sigap memberikan pertolongan penanganan kegawatdaruratan mengutamakan penyelamatan nyawa pasien dan menghindari risiko kecacatan terlebih dahulu dan jangan meminta uang muka dan atau jaminan kesehatan agar dapat dilakukan tindakan medis. Jangan sampai ada pasien kondisi darurat ditolak oleh fasilitas pelayanan kesehatan. Jikalau ini terjadi, secara substansi fasilitas pelayanan kesehatan melanggar Pasal 32 ayat (2) Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, yang menyebutkan dalam kondisi darurat, fasilitas pelayanan kesehatan baik milik pemerintah maupun swasta dilarang menolak pasien dan/atau meminta uang muka. Sanksi fasilitas pelayanan kesehatan yang menolak pasien gawat darurat diatur sebagaimana dalam Pasal 190 ayat (1) dan ayat (2) Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, pimpinan Pelayanan Kesehatan dan/atau tenaga Kesehatan yang dengan sengaja tidak memberikan pertolongan pertama terhadap pasien yang dalam keadaan gawat darurat dapat dipidana dua tahun dan denda Rp. 200 juta dan apabila mengakibatkan pasien gawat darurat meninggal atau cacat ancaman penjara maksimal 10 tahun dan denda maksimal 1 milyar rupiah.